Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang
Pustaka » Muamalah » Lima Hak Orang Islam Atas Orang Islam » Mendoakan Orang yang Bersin
Mendoakan Orang yang Bersin
Ingatkah saudara sewaktu terserang flu. Saluran pernafasan kita tersumbat, dan terasa sangat tidak nyaman. Ketika bersin, kita merasakan sesuatu melegakan. Itulah salah satu nikmat yang dikaruniakan Allah SWT kepada kita semu
Selasa, 10 September 2013

Ingatkah saudara sewaktu terserang flu. Saluran pernafasan kita tersumbat, dan terasa sangat tidak nyaman. Ketika bersin, kita merasakan sesuatu melegakan. Itulah salah satu nikmat yang dikaruniakan Allah SWT kepada kita semua. Untuk itu segeralah membaca tahmid. Bagi orang yang membaca tahmid atau hamdalah: "Alhamdulillahi robbil ’alamiin" setelah bersin, bukan saja mendapatkan pahala karena bersyukur kepada-Nya, tetapi juga berhak memperoleh bacaan tasymid: Yarchamukallaah (semoga Allah memberimu rahmat) dari orang yang mendengarnya.

Anas bin Malik ra. menceritakan, dua orang laki-laki bersin dekat Nabi Muhammad saw. Lalu yang satu ditasymitkan oleh beliau, sedangkan yang satu lagi tidak. Maka bertanyalah orang yang tidak ditasymitkan beliau. "Si Fulan bersin engkau tasymitkan, tetapi aku bersin tidak anda tasymitkan. Mengapa begitu, ya Rosulullah?" Beliau menjawab, "Yang ini sesudah bersin memuji Allah (mengucap tahmid), sedangkan kamu tidak." (HR. Muslim) Jelaslah bahwa jika kita mendengar orang bersin lalu ia membaca tahmid, maka kita sunnah mendoakannya.

Orang yang bersin sewaktu sholat juga sangat baik jika membaca tahmid. Dan itu tidak membatalkan sholat, karena yang menganjurkan adalah Muhammad Rasulullah Saw. Rifa’a bin Rofi’ mengisahkan, "Aku pernah sholat di belakang Rosulullah saw. Lalu aku bersin, maka aku membaca Alchamdulillaah chamdan katsiiron thoyyibam mubaarokan fiyh. Kamaa yuchibbu robbunaa wa yardhoo (Segala puji bagi Allah, pujian yang banyak, yang baik dan yang berkah, sebagaimana Tuhan kami senang dan rela). Tatkala usai sholat, masih menurut Rifa’a bin Rofi’, Nabi Muhammad saw. bertanya: "Siapakah yang berbicara dalam sholat tadi?" Para sahabat terdiam. Beliau kemudian bertanya sekali lagi, dan tak ada yang menjawab. Ketika beliau bertanya ketiga kalinya, barulah Rifa’a menjawab: "Saya,ya Rosulullah." Beliau bersabda: "Demi dzat yang diriku dalam kekuasaan- Nya, sungguh ada antara tiga puluh atau lebih malaikat yang cepat- cepat membawanya ke atas langit (menuliskannya)." (HR. Nasai dan Tirmidzi)







comments powered by Disqus
Al-Qur'an Online

Anda juga bisa menggunakan navigasi berdasarkan surat yang telah disediakan dibawah ini:

Audio Ceramah
Zina Menghapus Rezeki
KH. Yusuf Mansyur Zina Menghapus Rezeki
Rahasia Tenang Dunia Akhirat
K.H Abdullah Gymnastiar Rahasia Tenang Dunia Akhirat
Kun Fayakun
KH. Yusuf Mansyur Kun Fayakun
connect with abatasa